Tuesday, October 9, 2012

Contoh Renstra Lembaga Keuangan Syariah (BMT)

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
BAB I
A. Latar Belakang
B. Visi Dan Misi
C. Struktur Kepengurusan
D. Akuntansi Dan Pembukuan
E. Jenis Produk
BAB II
A. DESKRIPSI UMUM
1. Definisi
2. Tujuan
3. Prinsip
4. Pembukuan
5. Bagi Hasil
6. Peran
7. Badan Hukum
BAB III
A. RENCANA STRATEGI
1. Recruitment And Qualification Plan
2. Market Plan
3. Financial Plan
4. Internal Business Process Plan
5. Customer Satisfaction Plan
6. Learn And Growth Plan
7. Activity Plan
BAB IV
A. SARAN &PENUTUP

Kata Pengantar
Sebagai sebuah kesyukuran kepada Alloh SWT atas nikmat ilmu , nikmat lahir , nikmat batín, dan rizki yang sangat melimpah,sehingga kita mampu melaksanakan segala sesuatu untuk menjadi khalifah dimuka bumi ini. Tidak lupa Sholawat serta salam saya panjatkan kepada ahli ekonom dunia, traider sejati, pemimpin yang paling berpengaruh didunia,yaitu nabi besar Muhammad SAW.
Atas dasar kesyukuran nikmat alloh SWT tersebut ,maka saya susun Grand Design dan road map BMT Mirla sebagai dokumen perencanaan jangka panjang (long term planning) di BMT Mirla, dan dapat disebut juga sebagai pengejawantahan rencana pembangunan jangka panjang (RPJP) bidang perbankan syariah di BMT Mirla. Grand Design dan road map ini disusun untuk memberikan pedoman, petunjuk, referensi dalam menyusun Rencana Strategis (Renstra) bidang perbankan syariah di BMT Mirla, baik juga digunakan bagi lembaga-lembaga keuangan lainnya.
Sebagai langkah awal penyusunan Grand Design dan road map di BMT Mirla, Tim Penyusun telah menyusun naskah Grand Design perbankan syariah ini sebagai landasan kegiatan di tahun 2012. Dan adapun Penyusunan ini berdasarkan data dokumen perencanaan: a) Rencana Strategi (Renstra), konsep , mekanisme dan strategi. diantaranya adalah definisi,Visi misi, akutansi dan pembukuan, deskripsi umum, perhitungan produk BMT, Arsitektur System Server Akutansi, strategi rekrutmen karyawan (Recruitment Strategic Plan), strategi pengembangan pasar (Strategic Market Plan ), rencana strategi financial (Financial Strategic Plan), acuan alat ukur kesehatan perusahaan dalam hal Financial Perspective, Internal Business Proses Perspective, Costumer Perspective, Dan Learn And Growth Perspective (Balanced Scorecard Approach), serta dokumen-dokumen lain yang relevan yang menunjang dalam penyusunan Grand Design ini.
Untuk menyusun naskah tersebut telah dilakukan pra workshop dengan melibatkan seluruh anggota BMT Mirla, dan di lingkungan Mirla grup, dengan melibatkan kabid-kabid Mirla grup dan CRDE Consultation, maka untuk menyempurnakan naskah tersebut dilakukan observasi di seluruh pasar cibubur dan sekitarnya, dengan melibatkan kepala pasar JT 10 arundina, kepala dinas pasar Kabupaten depok, dan seluruh nasabah BMT Mirla. Maka hasil dari masukan dari observasi yang dilakukan, disusunlah naskah Grand Design dan road map BMT Mirla Menuju Tahun 2012.
Untuk menyempurnakan naskah Grand Design dan road map BMT Mirla ini, kiranya kami mohon masukan, saran, dan kritik berupa catatan-catatan yang disampaikan kepada Tim Penyusun agar dokumen ini menjadi lebih baik dan sempurna.
Akhirnya, atas masukan, saran dan kritik untuk penyempurnaan Naskah Grand Design dan road map ini kami menyampaikan terima kasih.


                                                                                                                       Wassalamu’alaikum Wr. Wbr.
                                                                                                                                 Hormat kami,


                                                                                                                        Muhamad Nugraha, SH.i
                                                                                                                           (President Director)

BAB I
A. LATAR BELAKANG
BMT MIRLA merupakan lembaga keuangan berprinsip syariah dengan pola bagi hasil yang didirikan atas dasar pemikiran tentang Kemandirian ummat. Sebagai lembaga keuangan yang berorientasi pada kesejahteraan dunia dan akhirat terutama bagi masyarakat kecil, BMT MIRLA merupakan sebuah unit usaha jasa keuangan syariah yang dilakukan oleh Majlis Ilmu Rahmatan Lil Alamin (MIRLA GRUP).
Mengingat pentingnya peran organisasi islam dalam membina dan mengawasi serta mendidik masyarakat maka hendaknya organisasi lebih fokus pada pengembangan-pengembangan kemasyarakatan. Namun demikian hal itu akan sulit terwujud jika ummat masih terkendala oleh masalah-masalah permodalan finansial, infrastruktur dll. Atas dasar itu semua hendaknya kelangsungan hidup ummat tidak lagi bergantung pada pemerintah atau para donatur yang tidak ada jaminan kepastian. Untuk mengatasi hal tersebut perlu adanya gebrakan yang bisa menopang keberlangsungan sebuah organisasi islam sehingga ummat bisa mandiri.
Sejalan dengan prinsip Kemandirian ummat maka Majlis Ilmu Rahmatan Lil Alamin berencana membentuk unut-unit usaha, salah satu diantaranya adalah BMT MIRLA. Landasan dibentuknya BMT MIRLA selain sebagai sarana peningkatan ekonomi masyarakat bawah yang sejalan dengan nilai-nilai pengabdian organisasi islam kepada masyarakat juga karena lembaga keuangan yang ada saat ini hanya mampu bersentuhan dengan kelompok usaha menengah ke atas, sementara kelompok usaha kecil yang mempunyai keinginan untuk tumbuh dan berkembang membutuhkan suport dalam pembinaan dan permodalan hanya terlayani oleh rentenir yang notabene suku bunganya sangat besar dan sangat kapitalistik, padahal di lain sisi prospek dan peluang mereka cukup menjanjikan.
Pada prinsipnya usaha BMT MIRLA dibagi menjadi dua yakni Baitul Maal (usaha sosial) dan Baitul Tamwil (bisnis). Usaha sosial ini bergerak dalam penghimpunan dana Zakat, Infaq dan Sedekah serta menyalurkan sesuai ketentuan syar'i sehingga dituntut amanah, skala prioritasnya untuk pengentasan kemiskinan melalui program ekonomi produktif dan bea siswa. Sedangkan usaha bisnisnya bergerak dalam pemberdayaan masyarakat ekonomi kelas bawah dengan intensifikasi penarikan dan penghimpunan dana masyarakat dalam bentuk simpanan serta menyalurkannya dalam bentuk pembiayaan kepada pengusaha kecil dengan system bagi hasil.
Dalam menjalankan aktifitasnya, ditahun 2011 banyak sekali kendala dan problematika yang timbul dan berasal dari lemahnya manajemen di lembaga BMT ,oleh sebab itu ditahun 2012 BMT Mirla berkomitmen dalam menjalankan aktifitasnya berdasarkan mutu dan kualitas terstandar, adapun stándar manajemen yang akan digunakan Lembaga Keuangan Syariah (BMT MIRLA) di tahun 2012 berstandar manajemen internasional, dengan acuan implementasi ISO 9001:2008 untuk kepuasan pelanggan dan dan manajemen internasional lainnya untuk kepuasan stakeholders, sebagaimana didalamnya dijelaskan tentang konsep , mekanisme dan strategi, diantaranya adalah definisi,Visi misi, akutansi dan pembukuan, deskripsi umum, perhitungan produk BMT, Arsitektur System Server Akutansi, strategi rekrutmen karyawan (Recruitment Strategic Plan), strategi pengembangan pasar (Strategic Market Plan ), rencana strategi financial (Financial Strategic Plan), acuan alat ukur kesehatan perusahaan dalam hal Financial Perspective, Internal Business Proses Perspective, Costumer Perspective, Dan Learn And Growth Perspective (Balanced Scorecard Approach).


B. VISI & MISI
a. Visi
Menjadi lembaga keuangan syari'ah yang amanah, profesional, percontohan dan unggul di Indonesia
b. Misi
1) Menjadi lembaga alternatif pilihan masyarakat dalam peningkatan kualitas kehidupan umat.
2) Memberikan pelayanan yang prima kepada masyarakat.
3) Membangun semangat produktifitas dan kreatifitas dalam kehidupan bermasyarakat.
4) Mengembangkan SDM islami yang berjiwa entrepreneur.
C. STRUKTUR KEPENGURUSAN


PRESIDENT COMMISSIONER
Ridwan MY
PRESIDENT DIRECTOR
Muhamad Nugraha SH.i
GENERAL MANAGER
Muhamad Nugraha SH.i
MANAGEMENT AUDITOR
Rif’ah Purnamasari
INTERNAL AUDITOR
PT.CRDE Consultation
FINANCIAL AUDITOR
Liana
SEKRETARIS
Abdul Khudus
BENDAHARA
Renda Zelvira
KEPALA KANTOR PELAYANAN PUSAT & CABANG
Abdul khudus
MANAGER HRD & PERSONALIA
Abdurrahman
MANAGER KEUANGAN
Abdul Khudus
MANAGER MARKETING
Abdurrahman
MANAGER OPERASIONAL
Irpan Hasanuddin
LITBANG DAN TEKNOLOGI INFORMASI (TI)
Kusnadi
TELLER
Renda Zelvira A
ACCOUNT OFFICER (AO)
Sena Martavia
CUSTOMER SERVICE
Renda Zelvira
BAG. PEMBUKUAN
Renda Zelvira A
REMEDIAL
Abdurrahm
BAG. KOLEKTOR
Alimatushop
FUNDING OFFICER /FO
Galih Arief S
ADM. PEMBIAYAAN
Renda Zelvira A
LENDING OFFICER /LO
Kusnadi


D. AKUNTANSI DAN PEMBUKUAN
IT komputerisasi menggunakan Software Aplikasi Sistem Informasi Manajemen Koperasi Jasa Keuangan Syariah (Simkopsyah) Ver.02 dengan mengacu pada regulasi yang tertuang pada Prinsip-prinsip Standar Akuntansi Syariah ( PSAK No. 101 – PSAK No. 110 ) yang diterbitkan oleh IAI (Ikatan Akuntansi Indonesia).
E. JENIS PRODUK
1. Penghimpunan Dana (Funding) BMT MIRLA
a. Prinsip Titipan (Wadiah)
Tabungan Wadiah BMT MIRLA: Merupakan simpanan dari mitra yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat. Tabungan ini menggunakan prinsip wadiah /titipan. Dalam tabungan ini BMT MIRLA tidak wajib memberikan hasil kepada penabung, tetapi BMT MIRLA akan memberikan bonus setiap bulan sesuai dengan kebijakan BMT KAS.
b. Prinsip Bagi Hasil
Tabungan berjangka BMT MIRLA: Merupakan tabungan / investasi dengan menggunakan prinsip mudharabah mutlaqah yang penarikannya dapat dilakukan sesuai dengan jangka waktu yang dikehendaki. Pilihan jangka waktu yang dapat dipilih adalah: 3 Bulan dengan nisbah 15% (mitra): 85% (BMT), 6 Bulan dengan Nisbah 25% mitra: 75% (BMT), 9 Bulan dengan nisbah 30%(mitra): 70% (BMT) dan 12 bulan dengan nisbah 35% (mitra): 65% (BMT).
c. Simpanan Pendidikan
Yaitu bentuk simpanan yang alokasi dananya diperuntukan untuk dana pendidikan bagi putra-putri mitra. Penarikan dapat dilakukan dua kali dalam satu tahun, pertama pada saat ajaran baru, kedua pada saat semester. Simpanan dengan prinsip mudharabah mutlaqah ini akan mendapat bagi hasil setiap bulan dengan nisbah 20% (mitra): 80% BMT).
d. Simpanan Idul Fitri
Yaitu simpanan yang direncanakan untuk keperluan idul fitri. Penarikan dilakukan satu kali menjelang idul fitri. Simpanan ini menggunakan prinsip mudharabah mutlaqah sehingga akan mendapatkan bagi hasil setiap bulan sesuai dengan nisbah 20% (mitra): 80% (BMT).
e. Simpanan Qurban
Yaitu simpanan yang diperuntukan untuk keperluan pembelian hewan qurban. Penarikan dilakukan satu kali menjelang ibadah qurban. Simpanan ini menggunakan prinsip mudharabah mutlaqah sehingga akan mendapatkan bagi hasil setiap bulan sesuai dengan nisbah 20% (mitra): 80% (BMT).
f. Simpanan Walimah
Yaitu simpanan yang diperuntukan bagi mereka yang merencanakan pernikahan. Penarikan dilakukan satu kali, satu bulan menjelang pernikahan. Simpanan ini menggunakan prinsip mudharabah mutlaqah sehingga akan mendapatkan bagi hasil setiap bulan sesuai dengan nisbah 20% (mitra): 80% (BMT).
g. Simpanan Haji
Yaitu simpanan yang diperuntukan bagi mereka yang merencanakan untuk menunaikan haji. Penarikan dilakukan satu kali. Simpanan ini menggunakan prinsip mudharabah mutlaqah sehingga akan mendapatkan bagi hasil setiap bulan sesuai dengan nisbah 20% (mitra): 80% (BMT).


2. Penyaluran Dana (Lending) BMT MIRLA
a. Pembiayaan Mudharabah
Yaitu akad kerjasama antara BMT selaku pemilik modal (Shahibul Maal) dengan mitra selaku pengelola usaha (mudharib) untuk mengelola usaha yang produktif dan halal. Dan hasil keuntungan dibagi sesuai dengan nisbah yang disepakati kedua belah pihak.
b. Pembiayaan Musyarakah
Yaitu akad kerjasama usaha produktif dan halal antara BMT dengan mitra dimana sumber modalnya dari kedua belah pihak.Keuntungan dibagi sesuai dengan nisbah yang disepakati kedua belah pihak. Sedangkan kerugian ditanggung kedua belah Pihak sesuai dengan porsi modal masing-masing.
c. Piutang Murabahah
Yaitu akad jual beli barang antara mitra dengan BMT MIRLA dengan menyatakan harga perolehan/harga beli/ harga pokok ditambah keuntungan/margin yang disepakati kedua belah pihak. BMT membelikan barang-barang yang dibutuhkan mitra atau BMT memberi kuasa kepada mitra untuk membeli barang-barang kebutuhan mitra atas nama BMT. Lalu barang tersebut dijual kepada mitra dengan harga pokok ditambah dengan keuntungan yang diketahui dan disepakati bersama dan diangsur selama jangka waktu tertentu.
d. Piutang Ijarah
Yaitu akad sewa menyewa barang atau jasa antara BMT MIRLA dan MITRA Kerja. BMT MIRLA menyewakan jasa atau barang kepada mitra dengan harga sewa yang telah disepakati dan diangsur selama jangka waktu tertentu.

BAB II
A. DESKRIPSI UMUM
1. DEFINISI
BMT adalah kepanjangan dari Bait al-Maal wa at-Tamwil (Bahasa Arab) Bait al-Maal berarti tempat/rumah untuk menyimpan harta/kekayaan. Bait at-Tamwil berarti tempat/rumah pengembangan harta/kekayaan, dan Ada juga yang menyebut sebagai Balai Usaha Mandiri Terpadu.
Adapun ciri-ciri umum BMT dapat dikatagorikan sebagai berikut; Lembaga Keuangan Mikro Syari’ah bukan bank, sebagai Gabungan kegiatan baitut tamwil dengan baitul maal Mengumpulkan dana anggota/masyarakat dan menyalurkannya kepada anggota/masyarakat untuk modal usaha produktif. Sedangkan Baitul Maal menerima zakat, infaq, shodaqoh dan menyalurkannya kepada yang berhak menurut ketentuan syariah dengan perkiraan pemanfaatan yang paling produktif dan paling bermanfaat. sebagai contoh lihatlah gambar dibawah ini:


2. TUJUAN
Tujuan BMT Mirla adalah Sebagai sarana dakwah ummat bi al-hal dalam bidang ekonomi mikro dengan harapan dapat memberdayakan ummat, dengan cara Meningkatkan dan mengembangkan ekonomi umat, khususnya pengusaha kecil, dapat Membebaskan umat kecil dari cengkeraman riba dan rentenir, dapat Meningkatkan produktifitas usaha melalui pembiayaan dan/atau investasi produktif kepada pengusaha mikro atau kecil yang membutuhkan, dapat Meningkatkan kualitas & kuantitas usaha, disamping meningkatkan kesempatan kerja dan penghasilan umat, dapat Menghimpun dana umat untuk diberikan nilai tambah kemanfaatannya bagi orang lain.
3. PRINSIP
Prinsip bagi hasil (profit and loss sharing) merupakan karakteristik umum dan landasan dasar bagi operasional Lembaga Keuangan Syariah secara keseluruhan. Secara syariah, prinsipnya berdasarkan kaidah al-mudharabah. Berdasarkan prinsip ini, Lembaga Keuangan Syariah akan berfungsi sebagai Mitra, baik dengan penabung maupun dengan pengusaha yang meminjam dana. Dengan penabung, BMT bertindak sebagai mudharib ‘pengelola’, sedangkan penabung bertindak sebagai shahibul maal. Secara umum diagram dapat digambarkan sebagai berikut:
MENYIMPAN BAGI HASIL
BAGI HASIL
MUDHARIB
NASABAH PENABUNG SHOHIBUL MAL NASABAH PEMINJAM
AKAD: AKAD:
Mudharabah,
Mudharabah Ba’i Assalam,
Wadi’ah Murabahah


4. PEMBUKUAN
A. Arsitektur System Server Akutansi
Secara umum arsitektur sistem yang akan dikembangkan dapat dilihat pada gambar berikut ini:
Publish
Create Account Download Account
5. BAGI HASIL
Proses perhitungan bagi hasil di BMT MIRLA dalam prakteknya terdapat 3 golongan dan juga biasa digunakan pada lembaga keuangan syariah lainnya, diantaranya:
1. Perhitungan Bagi Hasil Simpanan Sukarela
Dalam menghitung bagi hasil untuk simpanan sukarela, bagi hasilnya diambil dari pendapatan yang diterima sebelum dikurangi beban atau disebut juga laba kotor dan ditentukan berdasarkan nisbah masing-masing produk simpanan sukarela yang telah disepakati bersama . Langkah dan proses perhitungan bagi hasil untuk simpanan sukarela sebagai berikut:
Menghitung Saldo Rata-rata Harian
SRRH = WX S
H - 1
Keterangan :
W = Jangka waktu mengendapnya dana dalam hari
S = Jumlah saldo pada hari yang bersangkutan
H = Jumlah hari dalam bulan yang bersangkutan
1 = Konstanta untuk hari pertama penyimpan
Menghitung Bagi Hasil Simpanan
Basil = SRRH x P x N
TSR
SRRH = Saldo rata-rata harian
TSR = Total Saldo rata-rata simpanan
P = Pendapatan koperasi
N = Nisbah
2. Perhitungan Bagi Hasil Simpanan Bersyarat Keanggotaan
Dalam menghitung bagi hasil untuk simpanan bersyarat keanggotaan, bagi hasilnya diambil dari keuntungan bersih yang biasanya sudah dalam bentuk SHU atau laba bersih. Langkah dan proses perhitungan bagi hasil untuk simpanan bersyarat keanggotaan sebagai berikut:
Menghitung Bagi Hasil Anggota
Basil = SP +SW+SWK X SHU X A
TSP + TSW + TSWR
SP = Simpanan Pokok
SW = Simpanan Wajib
SWK = Simpanan Wajib Khusus
TSP = Total Simpanan Pokok
TSW = Total Simpanan Wajib
TSWR = Total Simpanan Wajib Khusus
SHU = Laba Bersih Koperasi
A = Bagian Anggota (%)
3. Perhitungan Bonus Wadiah
Dalam menghitung bonus wadiah prinsipnya berbeda dengan simpanan sukarela maupun simpanan bersyarat keanggotaan, karena ditentukan berdasarkan kebijakan mutlak manajemen koperasi. Langkah dan proses perhitungan bonus wadiah sebagai berikut:
Menghitung Saldo Rata‐rata Harian
SRRH = W X S
H – 1
Keterangan:
W = Jangka waktu mengendapnya dana dalam hari
S = Jumlah saldo pada hari yang bersangkutan
H = Jumlah hari dalam bulan yang bersangkutan
1 = Konstanta untuk hari pertama penyimpan
Menghitung Bonus Wadiah
Bonus = SRRH X K X B
TSR
SRRH = Saldo Rata-rata Harian
TSR = Total saldo rata-rata harian
K = Bagian koperasi
B = Anggaran Bonus (%)
6. PERAN
BMT Mirla merupakan salah satu alternatif untuk mengatasi keterbatasan pembiayaan bagi masyarakat kecil untuk menjalankan usaha produktif ummat, dan Dapat juga dikatagorikan menjadi wahana optimalisasi pengelolaan dana ZISWAF untuk kegiatan produktif dan pemerataan kesejahteraan/rezeki (Fatwa Majelis Ulama Indonesia (Komisi Fatwa) tanggal 2 Pebruari 1982, tentang Mentasharufkan Dana Zakat untuk Kegiatan produktif dan Kemaslahatan Ummat), serta BMT berperan aktif dalam mempromosikan pembangunan ekonomi kerakyatan di Indonesia terutama bagi pengusaha mikro dan rumah tangga berpenghasilan rendah, Sebagaimana hasil penelitian World Bank dan ADB, LKMS merupakan pendekatan terbaik dalam penanggulangan kemiskinan, dan di Tahun 2012 BMT Mirla berkomitmen sebagai salah satu lembaga keuangan yang meningkatkan financial ekonomi Mikro Indonesia.
7. BADAN HUKUM
Perlu diketahui bahwa Badan Hukum yang tersedia saat ini bagi pendirian BMT adalah Koperasi. Maka Pendirian BMT sama dengan Pendirian Koperasi.
Dan prosedurnya sebagai berikut:
• Pembentukan dilakikan oleh 20 orang atau lebih
• Penetapan:
 Kepengurusan
 Program kerja
• Menyetorkan modal awal minimal 15 juta A/N: depkop dan UKMK cq pengurus koperasi bersangkutan
• Pengajuan permohonan pengesahan ke departemen koperasi dan UKMK
• Melampirkan: Bukti setoran, berita acara pembentukan, data pengurus, bukti setoran modal awal, rencana kerja minimal 1 tahun.


BAB III
A. RENCANA STRATEGI
1. RECRUITMENT AND QUALIFICATION PLAN
Langkah awal dalam Rekrutmen karyawan marketing BMT harus dari kalangan pasar atau ada hubungannya dengan segmentasi pasar yang menjadi sasaran BMT dalam target nasabah funding dan lending BMT. Sebagai contoh rekrutmen karyawan dari anak atau saudara dari pedagang pasar.
Lihatlah frekuensi hak dan kewajiban karyawan Training pada tabel berikut:
RECRUITMENT AND QUALIFICATION PLAN
(Periode Januari 2012 – Desember 2012)
Keterangan
Jumlah Karyawan 10 karyawan Target 1000 Nasabah Dengan Rincian : 100 Nasabah Rekrutmen/ karyawan


Setiap Karyawan dalam masa training mendapatkan uang akomodasi sebesar Rp.400.000,- untuk mendapatkan 100 nasabah tabungan
Setiap Karyawan Dapat Mengumpulkan Dana (Funding) Rp.15.000.000 Perbualan, Simulasi: 100 Nasabah X Rp.5000 X 30 Hari = Rp.15.000.000,-
Beban Biaya Akomodasi Dalam Masa Training Rp.400.000 /karyawan
Kewajiban Rekrutmen Nasabah Tabungan Rp. 100 Nasabah/ karyawan
Sumber dana akomodasi Rp. 500.000,- Adapun Sumber Dana Akomodasi Karyawan Pada Masa Training Adalah Dari Hasil Jual Kartu Tabungan Sebesar Rp 5000,/Nasabah Tabungan.
Simulasi: 100 X 5000,= Rp.500.000
Kewajiban Rekrutmen Nasabah Pembiayaan 100 Nasabah/Karyawan Dengan Bantuan Modal Rp. 300.000 Per Nasabah, Nasabah Memberikan Bagi Hasil Rp.1000/Hari Selama 10 Bulan.Simulasi : 100 X 1000 X 30 = Rp.3000.000,-
Minimal produktifitas Pendapan Per Karyawan.Rp 3.000.000,-
2. MARKET PLAN
Target pasar yang BMT MIRLA kelola adalah para pedagang kecil dengan modal dan omzet perharinya kurang dari satu juta rupiah. Pedagang kecil ini tersebar di berbagai pasar di wilayah cakupan operasional BMT Majelis Ilmu Rahmatan Lil Alamin yang telah disurvey. Adapun data-datanya sebagai berikut:
No. Lokasi Jumlah Nasabah Tanggal Survey Keterangan
1 Pasar Cisalak 100 Nasabah 10 Juni 2011 Process
2 Pasar Munjul 150 Nasabah 21 Juli 2011 Approved
3 Pasar Cibubur 200 Nasabah 3 juli 2011 Process
4 SOS, Cibubur 100 Nasabah 28 Agustus 2011 Process
5 Kel. Pedagang JT 10, Arundina 100 Nasabah 13 Agustus 2011 Approved
6 Pasar Ciracas 50 Nasabah 20September2011 Process
7 Pasar cileungsi 300 Nasabah 12 0ktober 2011 Approved
Total 1000 Nasabah
3. FINANCIAL PLAN
Sebuah organisasi perusahaan tidak akan pernah maju kalau tidak didukung dengan sistem manajemen keuangan yang benar, jantung dari sebuah organisasi perusahaan adalah financial, alat ukur kesehatan financial perusahaan bukan dilihat dari cash in flow perusahaan, tetapi bagaiamana perusahaan tersebut mengatur disiplin financial dengan cara pengelolaan dan perencanaan keuangan (financial plan), sehingga cash out flow terkendali dengan baik.
Action plan BMT MIRLA di tahun 2012 terdiri dari rencana strategi pengumpulan dana (funding) dan penyaluran dana (lending).
Adapun rencana strategi pengumpulan dana d BMT MIRLA dibagi menjagi 4 (empat) planning; antara lain:


Dibawah ini adalah Financial Action Plan BMT MIRLA tahun 2012:
I. PLAN A
FINANCIAL PLAN
(Periode Januari 2012 – Desember 2012)
Keterangan
Nasabah Tabungan 1400 Nasabah Target 1000 nasabah dengan rincian sampai 100 nasabah/bulan selama 1 tahun.
Besar Tabungan Rp.5000,00/Nasabah
Jumlah Pembiayaan Rp. 300.000/Nasabah
Besar Pembiayaan Yang Dibutuhkan Rp. 300.000.000 Modal yang dibutuhkan akan terus bertambah setiap tahun di periode berikutnya dengan estimasi penambahan 1000 nasabah setiap tahunnya.
Jenis Transaksi Murabahah Dengan bantuan modal Rp. 300.000 per nasabah, nasabah memberikan bagi hasil Rp.1000/hari dan pengembalian modal diangsur Rp. 30.000/bulan selama 10 bulan.


ESTIMASI KEUANGAN
Month 12 Bulan Bank Cash Ratio Rp306,000,000 Margin Rp696,000,000
Investor 1400 Nasabah Cash Out Flow Rp1,224,000,000 Operational Rp120,000,000
Cash In Flow Rp.1,350,000,000 Creditor 4480 Nasabah Saldo Rp854,960,000
No
Month Investor Cash In Flow Bank Cash Ratio Cash Out Flow Creditor Margin 0perational Saldo
1
Januari 300 Rp45,000,000 Rp 9,000,000 Rp36,000,000 120 Rp.3.600.000 Rp10,000,000 Rp2,600,000
2
Februari 400 Rp60,000,000 Rp12,000,000 Rp48,000,000 280 Rp.8.400.000 Rp10,000,000 Rp10,400,000
3
Maret 500 Rp75,000,000 Rp15,000,000 Rp60,000,000 480 Rp14,400,000 Rp10,000,000 Rp19,400,000
4
April 600 Rp90,000,000 Rp18,000,000 Rp72,000,000 720 Rp21,600,000 Rp10,000,000 Rp29,600,000
5
Mei 700 Rp105,000,000 Rp21,000,000 Rp84,000,000 1000 Rp30,000,000 Rp10,000,000 Rp41,000,000
6
Juni 800 Rp120,000,000 Rp24,000,000 Rp96,000,000 1320 Rp39,600,000 Rp10,000,000 Rp53,600,000
7
Juli 900 Rp135,000,000 Rp27,000,000 Rp108,000,000 2080 Rp62,400,000 Rp10,000,000 Rp79,400,000
8
Agustus 1000 Rp150,000,000 Rp30,000,000 Rp120,000,000 2480 Rp74,400,000 Rp10,000,000 Rp94,400,000
9
September 1100 Rp165,000,000 Rp33,000,000 Rp132,000,000 2920 Rp87,600,000 Rp10,000,000 Rp110,600,000
10
Oktober 1200 Rp180,000,000 Rp36,000,000 Rp144,000,000 3400 Rp102,000,000 Rp10,000,000 Rp128,000,000
11
November 1300 Rp195,000,000 Rp39,000,000 Rp156,000,000 3920 Rp117,600,000 Rp10,000,000 Rp146,600,000
12
Desember 1400 Rp210,000,000 Rp42,000,000 Rp168,000,000 4480 Rp134,400,000 Rp10,000,000 Rp166,000,000


Total: 1400 Rp1,530,000,000 Rp306,000,000 Rp1,224,000,000 4480
Rp696,000,000
Rp120,000,000 Rp854,960,000
II. PLAN B
FINANCIAL PLAN
(Periode Januari 2012 – Desember 2012)
Keterangan
Investor Division Mirla Grup 5 divisi Target 5 Investor –CRDE Consultasi
-SM-Division
-Laroyba int’l school
-Negri Zakat
-Unit Usaha
Besar Investasi Rp.1000.000/ divisi
Jumlah Pembiayaan Rp. 300.000/Nasabah
Besar Pembiayaan Yang Dibutuhkan Rp. 300.000.000 Modal yang dibutuhkan akan terus bertambah setiap tahun di periode berikutnya dengan estimasi penambahan 1000 nasabah setiap tahunnya.
Jenis Transaksi Murabahah Dengan bantuan modal Rp. 300.000 per nasabah, nasabah memberikan bagi hasil Rp.1000/hari dan pengembalian modal diangsur Rp. 30.000/bulan selama 10 bulan.


ESTIMASI KEUANGAN
Month 12 Bulan Bank Cash Ratio Rp12,000,000 Margin Rp30,420,000
Investor 5 Nasabah Cash Out Flow Rp48,000,000 Operational Rp6,000,000
Cash In Flow Rp.60,000,000 Creditor 156 Nasabah Saldo Rp36,420,000
No
Month Investor Cash In Flow Bank Cash Ratio Cash Out Flow Creditor Margin 0perational Saldo
1
Januari 5 Rp5,000,000 Rp 1,000,000 Rp4,000,000 13 Rp390.000 Rp500,000 Rp890,000
2
Februari 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 26 Rp 780.000 Rp500,000 Rp1,280,000
3
Maret 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 39 Rp1,170,000 Rp500,000 Rp1,670,000
4
April 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 52 Rp1,560,000 Rp500,000 Rp2,060,000
5
Mei 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 65 Rp1,950,000 Rp500,000 Rp2,450,000
6
Juni 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 78 Rp2,340,000 Rp500,000 Rp2,840,000
7
Juli 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 91 Rp2,730,000 Rp500,000 Rp3,230,000
8
Agustus 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 104 Rp3,120,000 Rp500,000 Rp3,620,000
9
September 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 117 Rp3,510,000 Rp500,000 Rp4,010,000
10
Oktober 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 130 Rp3,900,000 Rp500,000 Rp4,400,000
11
November 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 143 Rp4,290,000 Rp500,000 Rp4,790,000
12
Desember 5 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 156 Rp4,680,000 Rp500,000 Rp5,180,000


Total: 5 Rp60,000,000 Rp12,000,000 Rp48,000,000 156
Rp30,420,000
Rp6,000,000 Rp36,420,000
III. PLAN C
FINANCIAL PLAN
(Periode Januari 2012 – Desember 2012)
Keterangan
Investor 1 Juta 120 Investor Target 100 Investor –Ridwan MY relation
-SM relation
-Jamaah relation
-Consultant relation
Besar Investasi Rp.1000.000/ investor
Jumlah Pembiayaan Rp. 300.000/Nasabah
Besar Pembiayaan Yang Dibutuhkan Rp. 300.000.000 Modal yang dibutuhkan akan terus bertambah setiap tahun di periode berikutnya dengan estimasi penambahan 1000 nasabah setiap tahunnya.
Jenis Transaksi Murabahah Dengan bantuan modal Rp. 300.000 per nasabah, nasabah memberikan bagi hasil Rp.1000/hari dan pengembalian modal diangsur Rp. 30.000/bulan selama 10 bulan.




ESTIMASI KEUANGAN
Month 12 Bulan Bank Cash Ratio Rp24,000,000 Margin Rp60,840,000
Investor 120 Nasabah Cash Out Flow Rp96,000,000 Operational Rp12,000,000
Cash In Flow Rp.120,000,000 Creditor 312 Nasabah Saldo Rp72,840,000


No
Month Investor Cash In Flow Bank Cash Ratio Cash Out Flow Creditor Margin 0perational Saldo
1
Januari 10 Rp10,000,000 Rp 2,000,000 Rp8,000,000 26 Rp780.000 Rp1,000,000 Rp1,780.000
2
Februari 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 52 Rp 1,560.000 Rp1,000,000 Rp 2,560.000
3
Maret 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 78 Rp2,340,000 Rp1,000,000 Rp3,340,000
4
April 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 104 Rp3,120,000 Rp1,000,000 Rp4,120,000
5
Mei 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 130 Rp3,900,000 Rp1,000,000 Rp4,900,000
6
Juni 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 156 Rp4,680,000 Rp1,000,000 Rp5,680,000
7
Juli 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 182 Rp5,460,000 Rp1,000,000 Rp6,460,000
8
Agustus 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 208 Rp6,240,000 Rp1,000,000 Rp7,240,000
9
September 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 234 Rp7,020,000 Rp1,000,000 Rp8,020,000
10
Oktober 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 260 Rp7,800,000 Rp1,000,000 Rp8,800,000
11
November 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 286 Rp8,580,000 Rp1,000,000 Rp9,580,000
12
Desember 10 Rp10,000,000 Rp2,000,000 Rp8,000,000 312 Rp9,360,000 Rp1,000,000 Rp10,360,000


Total: 120 Rp120,000,000 Rp24,000,000 Rp96,000,000 312
Rp60,840,000
Rp12,000,000 Rp72,840,000


IV. PLAN D
FINANCIAL PLAN
(Periode Januari 2012 – Desember 2012)
Keterangan
Investor WADIAH 12 Investor Target 12 Investor –Ridwan MY relation
-SM relation
-Jamaah relation
-Consultant relation
Besar Investasi Rp.5.000.000/ investor
Jumlah Pembiayaan Rp. 300.000/Nasabah
Besar Pembiayaan Yang Dibutuhkan Rp. 300.000.000 Modal yang dibutuhkan akan terus bertambah setiap tahun di periode berikutnya dengan estimasi penambahan 1000 nasabah setiap tahunnya.
Jenis Transaksi Murabahah Dengan bantuan modal Rp. 300.000 per nasabah, nasabah memberikan bagi hasil Rp.1000/hari dan pengembalian modal diangsur Rp. 30.000/bulan selama 10 bulan.
ESTIMASI KEUANGAN
Month 12 Bulan Bank Cash Ratio Rp12,000,000 Margin Rp30,420,000
Investor 12 Nasabah Cash Out Flow Rp48,000,000 Operational Rp6,000,000
Cash In Flow Rp.60,000,000 Creditor 156 Nasabah Saldo Rp36,420,000


No
Month Investor Cash In Flow Bank Cash Ratio Cash Out Flow Creditor Margin 0perational Saldo
1
Januari 1 Rp5,000,000 Rp 1,000,000 Rp4,000,000 13 Rp390.000 Rp500,000 Rp890,000
2
Februari 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 26 Rp 780.000 Rp500,000 Rp1,280,000
3
Maret 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 39 Rp1,170,000 Rp500,000 Rp1,670,000
4
April 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 52 Rp1,560,000 Rp500,000 Rp2,060,000
5
Mei 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 65 Rp1,950,000 Rp500,000 Rp2,450,000
6
Juni 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 78 Rp2,340,000 Rp500,000 Rp2,840,000
7
Juli 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 91 Rp2,730,000 Rp500,000 Rp3,230,000
8
Agustus 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 104 Rp3,120,000 Rp500,000 Rp3,620,000
9
September 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 117 Rp3,510,000 Rp500,000 Rp4,010,000
10
Oktober 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 130 Rp3,900,000 Rp500,000 Rp4,400,000
11
November 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 143 Rp4,290,000 Rp500,000 Rp4,790,000
12
Desember 1 Rp5,000,000 Rp1,000,000 Rp4,000,000 156 Rp4,680,000 Rp500,000 Rp5,180,000
Total: 12 Rp60,000,000 Rp12,000,000 Rp48,000,000 156
Rp30,420,000
Rp6,000,000 Rp36,420,000
4. INTERNAL BUSINESS PROCESS PLAN
Sebagai salah satu prasyarat internasional tentang alat ukur keberhasilah atau kesehatan sebuah organisasi perusahan adalah dengan cara menganalisa, mengukur dan memastikan bahwa semua proses kegiatan dilakukan dengan benar, sebagaimana BMT MIRLA sebagai salah satu organisasi perusahaan harus menjalankan seluruh kegiatan internal business process yang ada dalam sabuah organisasi dapat dilakukan dan di standarkan. Maka BMT MIRLA sebagai salah satu lembaga keuangan syariah yang akan menjadi percontohan, menggunakan implementasi iso 9001:2008 dalam setiap kegiatan bisnis proses.
Adapun dibawah ini action plan Internal Business Process di BMT MIRLA:
1. Implementasi ISO 9001:2008
• Perapihan administrasi dan manajemen kantor
• Peningkatan performance dan produktifitas SDM
• Rapat tinjauan manajemen harian
• Maksimalisasi jobdes internal
• Pembentukan SDM yang kualified


5. CUSTOMER SATISFACTION PLAN
Kemajuan bisnis modern dapat dilihat dan diukur dengan cara bagaimana sebuah lembaga atau organisasi memuaskan pelanggannya, sebagaimana secara psikologi, manusia ingin dimengerti, dimanja dan disenangkan oleh sesama dan lingkungannya, oleh karena itu BMT MIRLA menggunakan filosofi CINTA dalam aplikasi rencana strategi untuk memuaskan nasabahnya, dan menggunakan manajemen internasional yaitu ISO 9000:2008, atau BMT MIRLA menggunakan istilah TOTAL COSTUMER SATISFACTION .
Adapun Service excellent di BMT Mirla menjadi sebuah komitmen setiap stakeholders, sehingga keseluruhan stakeholders mampu melaksanankan persyarat berikut:
• Memiliki pemahaman tentang filosofi Service excellent
• Memahami peran sebagai “The Servant” bagi nasabah
• Memahami bahwa semua orang ingin dihargai dan dibahagiakan
• Memiliki kebahagiaan yang dapat memancarkan kebagiaan terhadap orang lain
• Mampu menyelesaikan masalah pribadi dengan metode stress management yang komprehensif
• Menyadari bahwa segala tindak tanduk dalam aktifitas yang dilakukan dalam rangka untuk pengabdian hidup
• Memahami secara komprehensif tentang cara pelayanan prima (technical know how)
Dari penjelasan diatas dapat dilihat bahwa keberhasilan suatu usaha tidak saja tergantung pada keunggulan barang dan jasa yang diberikan, tetapi juga diberikan kepedulian kepada pelanggan dengan memberikan pelayanan terbaik untuk memfasilitasi kemudahan pemenuhan kebutuhan dan mewujudkan kepuasan agar konsumen selalu loyal pada organisasi. aspek pelayananlah, seperti: kemampuan (ability), penampilan (appearance), perhatian (attention), tindakan (action), tanggung jawab (accountability) yang akan membedakan dan sekaligus menentukan kesuksesan bisnis dan perusahaan untuk mencapai pelayanan prima (service excellent).
Adapun hal tersebut akan dilakukan ditahun 2012, sebagaimana action plan dibawah ini:
1. Office Representative
• Standar pelayanan salam, sapa, dan senyum
• Safety and security standard
• Standar tempat kerja (stakholders)
• Standar pelayanan didalam kantor
• Standar software akutansi
• Standar pembukuan
2. Home Transaction
• Pelayanan total salam, sapa, dan senyum
• Pelayanan total setoran tabungan
• Pelayanan total pengajuan pembiayaan
• Pelayanan total setoran pembiayaan
• Pelayanan konsultasi management business
6. LEARN AND GROWTH PLAN
Learn and Growth Perspective adalah salah satu prasyarat internasional dalam mengukur tingkat kesehatan organisasi perusahaan dengan cara meningkatkan pemberdayaan kualifikasi SDM atau stakeholders, sebagaimana BMT MIRLA sebagai salah satu lembaga keuangan syariah yang bermanajemen internasional menerapkan persfektif tersebut dalam aplikasi peningkatan kesehatan organisasi perusahaan.
Adapun dibawah ini adalah Action Plan BMT untuk meningkatkan kualifikasi stakeholders:
1. Learning working motivation dan kultum
• Kuliah subuh
• Motivasi kerja dan do’a sebelum kantor buka
2. Mengikuti seminar-seminar perbankan syari’ah
• Seminar didalam kota
• Seminar diluar kota
3. Bench marking ke lembaga keuangan syari’ah yang sudah maju
• Bench marking lembaga keuangan syariah dalam kota
• Bench marking lembaga keuangan syariah luar kota
4. Kuliah terpadu mengenai perbankan syariah
• Kuliah terpadu mengenai tehnik analysis keuangan
• Kuliah terpadu mengenai teknik analysis pembiayaan
• Kuliah terpadu mengenai tehnik penggunaan system akutansi syariah
• Kuliah terpadu mengenai tehnik manajemen SDM
• Kuliah terpadu mengenai tehnik penanganan NPF: Analisa kredit dengan tehnik 5C, Penanganan Kredit bermasalah & Wanprestasi
5. Pembentukan Kaderisasi
• Kaderisasi bidang SDM
• Kaderisasi bidang akutansi
• Kaderisasi bidang keuangan
• Kaderisasi bidang marketing
• Kaderisasi bidang pembiayaan
• Kaderisasi bidang ADM
7. ACTIVITY PLAN
ANNUAL ACTIVITY PLAN 2012 ( BMT MIRLA)
NO PROGRAME ACTIVITY OBJECTIVE PIC P/A Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Des BUDGET %ACHIEVE
1.
NO Financial Resources: 1. funding BMT Mirla
PROGRAME 1.a
1.b
1.c
1.d 1400 investor, besar investasi @Rp.5000/hari
5 investor,@Rp1.000.000
besar investasi Rp5.000.000/bln
120investor,10investor/bln, @1000.000, besar investasi Rp.10.000.000/bln
12 investor,investasi @Rp.5000.000, besar investasi Rp5000.000.
ACTIVITY Rp1.350.000.000/th
Rp60.000.000
Rp120.000.000
Rp60.000.000
OBJECTIVE MM
GM
MM
ADM
PIC P
A
P
A
P
A
P
A
P/A
Jan
Feb
Mar
Apr
Mei
Jun
Jul
Aug
Sep
Oct
Nov
Des
BUDGET
%ACHIEVE
2. Lending BMT Mirla 2.a
2.b
2.c
2.d 4480 kreditor,total lending Rp1.224.000.000
156 kreditor, total lending Rp48.000.000
312 kreditor, total lending Rp96.000.000
156 kreditor, total lending Rp48.000.000 Rp696.000.000
Rp30.420.000
Rp60.840.000
Rp30.420.000 BP
BP
BP
BP P
A
P
A
P
A
P
A
NO PROGRAME ACTIVITY OBJECTIVE PIC P/A Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des BUGGET %ACHIEVE
2. Internal proses (ISO:Implementation) 3.a
3.b
3.c
3.d
3.e
Formalization organization structure & jobdes
Prepare department quality objective
Prepare SOP , Win , quality record (include grsphic/chart)
Training , campaign, implementation
Internal Quality audit and ISO certification Quality documentation
Quality documention
Quality documentation
ISO 9001 awarenes
ISO implementation and certification ADM
ADM
ADM
GM
GM P
A
P
A
P
A
P
A
P
A
NO PROGRAME ACTIVITY OBJECTIVE PIC P/A Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des BUDGET %ACHIEVE
3. Custumer Satisfaction Index 3.a
3.b
3.c
3.d Prepare costumer satisfaction Indicator
Measure CSI by quizioner to costumer
Prepare improvement base on CSI (include after sales service program : Costumer gathering refounding , BMT , TQM, upgrading etc.)
Continuing Graduate/Trainee/Client of BMT program (for Communication and Information Sharing Forum) Finding CS measurement indicator
Finding current CSI
Increasing CS and service excellent after sales program
BMT Club (Sticer,calendar, ID & multifunction card) CS/
AO
CS/
AO
CS/
AO
CS/
AO P
A
P
A
P
A
P
A
NO PROGRAME ACTIVITY OBJECTIVE PIC P/A Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des BUD %ACHIEVE
4. Upgrade human resources. (learn and growth perspective) 4.a
4.b
4.c
4.d
4.e
Man power setting, core team & key position
Individual activity plan , synchronize with jobdes
Lecturing S1 ,Training , Conseling & Cathing (about BMT, Applied management, Marketing strategy, presentation Skill, IT , English , Office Administrasi, etc.) ALL CERTIFIED
Individual assessment for reymon system
Reward & Punishment Program
Right man in the right place
Optimize Personal Function & job
Knowing Strength, Weakness personal
Knowing strength, weakness personal
Individual Motivation & target HRD/
GM
HRD/
GM
HRD/
GM
HRD/
GM
HRD/
GM
P
A
P
A
P
A
P
A
P
A
NO PROGRAME ACTIVITY OBJECTIVE PIC P/A Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des BUDGET %ACHIEVE
5. Upgrade Facilities 5.a
5.b
5.c
Identify current facilities & facilities Requirement
Measure and analize facilities requirement


Improvement facilities (official and program properties)
Standard facilities requirement
Standard facilities requirement


Standard facilities requirement BO
BO


BO P
A
P
A
P
A
6. Adding Recruitment Employe 6.a


6.b


10 Marketing In 1 Year


5 Staff Internal Office in 1 year Standard recruitment of BMT police


Standard recruitment of BMT police HRD


HRD P
A


P
A
BAB IV
A. SARAN DAN PENUTUP


Demikian Grand Design And Road Map ini kami buat sebagai gambaran dasar untuk dipergunakan sebagaimana mestinya. BMT merupakan salah satu solusi bagi pengusaha mikro dan kecil yang memiliki keterbatasan modal serta harapan bagi peningkatan ekonomi umat, untuk itu BMT menjadi lembaga yang sangat strategis sebagai solusi bisnis keuangan syariah masa sekarang.
Sebagai bentuk komitmen kami, kritik dan saran dari pembaca serta ilmuwan sangat kami harapkan, khususnya dari praktisi perbankan syariah untuk dijadikan sebagai bahan motivasi serta perbaikan bagi kami dan untuk lebih strategic lagi dalam melangkah melalui grand design ini. Atas perhatian dan kejasamanya kami ucapkan terima kasih.






                                                                                                                    Wassalamu’alaikum Wr. Wbr.
                                                                                                                                 Hormat kami,

sumber :  BMT MIRLA

0 comments:

Newer Post Older Post Home

Youtube

 

Definition List

Share It

Popular Posts

Followers

 

visitor

Templates by simple | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger